SaEHxuJb

Hai, nama saya Hans David. Saat ini saya bekerja sebagai wartawan harian The Jakarta Post untuk liputan bidang hiburan, gaya hidup dan kebudayaan.

Saya lahir di Bandung, 4 Desember 1981, dan saya udah bekerja sebagai wartawan sejak 2008. Taun 2010, kedua orang tua saya meninggal. Pertama, mama di bulan Juni dan papa menyusul di bulan Desember tepat sehari setelah ulang taun saya ke-29. Jadi hadiah ultah saya waktu itu adalah status yatim piatu.

Waktu ortu masih ada, saya masih rutin terima kiriman duit bulanan walaupun saya udah punya gaji. Jadi waktu itu, saya masih bisa nabung dan foya-foya. Setelah ortu gak ada, saya kepepet harus bener-bener mandiri. Apalagi kedua kakak saya tinggal di Belanda. Jadi sebagai anak bungsu yang biasanya dimanja, saya kepaksa belajar mandiri.

Walaupun gaji saya sebagai wartawan sebenernya di atas UMR, yang terjadi adalah pengeluaran dan pendapatan saya mepet-mepetan. Sebenernya sebagai wartawan di harian sekelas Jakarta Post itu gampang banget buat saya cari “sampingan”. Masalahnya sampingan di sini adalah gak halal alias ngamplop ato nulis berita-berita titipan.

Untuk wartawan harian nasional, pejabat tu bisa kasih amplop minimal Rp 5 juta ato Rp 50 juta sekalian. Entah kenapa walaupun saya hidupnya tiap bulan mepet, saya gak pernah tertarik ngamplop. Bukan saya pengen pamer sok suci atau gimana tapi emang dasarnya gak minat dan menurut saya gak worth it ngegadain integritas saya cuma untuk duit.

Akhirnya saya berusaha cari sampingan yang halal. Saya mulai cari peluang apa yang bisa saya kerjain lewat internet. Karena sebagai wartawan, susah buat saya cari sampingan dengan cara jualan makanan, kue atau baju. Waktu saya simply gak ada dan saya butuh sesuatu yang bisa saya kerjain secara komuter atau remot.

Seperti layaknya orang-orang kebanyakan yang cari peluang sampingan lewat internet, saya kebanyakan nemu tawaran-tawaran “peluang bisnis online” yang gak jelas dan tipu-tipu. Hampir 90% peluang yang saya temuin via Google pada waktu itu berkisaran investasi bodong dan janj-janji surgawi nawarin income milliaran per bulan tanpa perlu pusing-pusing karena bisnisnya dijalankan via internet.

Untunglah saya keinget apa yang saya lakuin dulu sekitar taun 2007 waktu masih nganggur baru lulus kuliah; jadi penerjemah freelance. Waktu itu saya udah pake teknologi internet buat nawarin jasa saya walaupun masih sangat sederhana yaitu lewat email dan nawarin jasa saya di forum-forum kayak Kaskus dan mailing list Yahoo, yang pada jaman itu sangat ngehits.

Setelah kerja jadi wartawan, saya tinggalin kerjaan sebagai translator freelance karena toh saya udah ada income tetap. Nah, di tengah kebingungan saya cari peluang di 2010 itu, saya akhirnya nyoba browsing apa ada orang yang mau hire penerjemah dan sejenisnya. Akhirnya saya ketemu satu situs yang emang buka peluang untuk orang-orang yang bisa nulis inggris untuk bekerja sebagai penulis freelance.

Sistemnya sederhana, blogger-blogger dan pemilik web yang lagi kesulitan ngisi konten buat situsnya melakukan booking artikel dalam jumlah dan dengan topik tertentu ke si pemilik situs penulis freelance. Nah, saya sebagai penulis freelance bisa ngambil job-job yang ditawarin dan saya dibayar per artikel. Di situs itu ada sistem levelnya buat penulis. Yang baru gabung rate-nya Rp 10,000 per 100 kata. Setelah bikin 10 artikel dan lolos quality control, rate penulis juga naik. Saya sempet nyentuh Rp 25,000 per 100 kata dan sempet ngerasain yang namanya dapetin 10 juta dalam sebulan pertama saya dari internet dengan nge-freelance di situs tersebut.

Nah di saat saya lagi enjoy-enjoynya jadi penulis freelance, tiba-tiba pemilik situsnya terkena musibah masalah pribadi. Saya gak gitu jelas tapi bukan soal nipu klien atau penulis freelance. Yang saya denger dia ngelewatin masa perceraian dan akhirnya gak sempet ngurus bisnisnya kayak biasa. Ujung-ujungnya situs itu bubar dan income stream saya stop dari situs itu.

Walaupun begitu, dari situs itu saya belajar kalo cari sampingan halal lewat internet itu sebenernya ada jalannya. Nah, saya pun mulai browsing situs-situs sejenis dan daftar di banyak tempat sebagai penulis freelance. Sayangnya, situs-situs ini jauh amat kecil dari skala bisnis dan basis klien dibanding situs sebelumnya jadi job buat saya pun gak ngalir rutin. Karena situs-situs penulis freelance lokal kebanyakan waktu itu mati gaya, saya pun lama-lama stop freelancing di lokal dan mulai coba adu nasib di portal freelance luar negeri.

Dari yang saya dapetin di portal freelance luar negeri adalah persaingannya ketat banget. Job banyak banget tiap hari tapi harus saingan dengan ribuan applicants. Mana saya bukan native english speaker pula jadi sering banget ditolak.

Untungnya karena NKRI lagi hits banget buat tempat invest, saya lumayan bisa secure job-job nerjemahin bahasa Inggris ke Indonesia. Portal freelance luar negeri juga bayarannya jauh di atas portal-portal freelance dalam negeri. Mereka tau cara ngehargain tenaga orang.

Di portal freelance luar, saya bisa dapet fee $300 untuk nulis konten web sepanjang 1,000 kata sedangkan di portal dalam negeri, ada yang pernah nawarin saya nerjemahin 1,500 artikel dengan fee cuma Rp 1.5 juta. Itu artinya saya Cuma dihargai Rp 1,000 per artikel.  Keterlaluan banget kan?

Duit hasil freelancing saya coba puter lagi untuk cari ilmu lagi tentang cara-cara lain buat dapetin side income di internet. Seperti biasa, saya ngandelin referensi-referensi dan pengetahuan dari situs-situs luar karena walaupun banyak yang nawarin tipu-tipu, tetep gak sebanyak yang saya temuin di situs-situs “peluang bisnis online” NKRI.

Salah satu ilmu pengetahuan yang paling penting yang saya dapatkan dari pencarian referensi di internet adalah tentang affiliate marketing. Saya melihat bahwa banyak sekali blogger luar negeri yang memanfaatkan affiliate marketing untuk meningkatkan potensi blog mereka dari berbagai segi mulai dari branding sampai dengan potensi mendapatkan income yang lebih besar.

Saya pun mulai mencoba melakukan praktek affiliate marketing dan seperti sebelumnya, jalur masuk saya adalah lewat freelancing dulu ke blogger-blogger luar mulai dari mengetik beberapa artikel campaign untuk blog-blog mereka sampai menganalisa bagaimana mereka membangun sistem di blog atau web mereka untuk tujuan branding ataupun memaksimalkan potensi income dari affiliate marketing.

Pembelajaran yang saya dapet selama ini dan yang akan saya dapetin, bakal saya share di blog ini dan juga newsletter saya di halaman ini.

Saya membagikan pembelajaran ini karena saya melihat walaupun kegiatan blogging sudah cukup awam dilakukan di Indonesia tapi masih banyak blogger Indonesia yang belum memanfaatkan affiliate marketing.

Nah, akhir kata, semoga kamu enjoy membaca blog saya dan semoga apa yang saya bagi bisa berguna juga buat kamu.

Leave A Response

* Denotes Required Field